ITB2

Nostalgia Makanan ITB

Sebenarnya agak malu juga membuat posting ini, karena sifatnya yang age-revealing, hahahaha. Tapi atas nama nostalgia (dan menjawab tantangan seorang teman), here it goes.

Berikut ini beberapa warung makan yang cukup sering saya datangi waktu masih merantau di Bandung. Sebagian kemungkinan sudah tutup, sebagian masih bertahan, sebagian berubah lokasi, konsep, bahkan segmen pelanggan. Kita ngga usah bahas yang di dalam kampus ITB ya, karena orang luar juga mungkin malas masuk ke dalam, hahahaha. Suatu saat nanti saya kepingin juga napak tilas makanan jaman susah dulu. Oh iya, review rasa makanan sungguh jangan dijadikan acuan, karena jaman dulu saya cuma kenalnya enak dan enak banget 😂

1. Kantin Salman
Lokasi di area Masjid Salman, depan ITB. Favorit saya adalah nasi gule & aneka yogurt. Boleh dibilang, Bandung buat saya adalah kota yogurt, tempat pertama kali saya kenalan sama yogurt. Kenapa? Karena mayoritas kantin yang bagusan biasanya menyediakan menu yogurt, begitupun restonya. Jadi nyaris tidak ada 1 minggu yang terlewatkan tanpa meminum yogurt (kecuali pas libur semester dan saya pulang ke Jakarta).

2. Ayam Bu Gendut
Lokasi di trotoar depan kampus ITB (Jl. Ganeca). Ayam Bu Gendut, Ayam Reformasi, you name it lah, pokoknya dengan duit ngga sampe 5rb udah dapat nasi & ayam goreng tepung segede anak kucing. Okeh ini lebay, sedikit lebih kecil dari anak kucing, pokoknya gede deh. Sayang kedainya udah lama tutup.

3. Nasi Padang Ciung Wanara
Lokasi awal di Ciung Wanara, salah satu jalan kecil di depan kampus ITB. Nasi padang murmer dengan jus alpukat yang bikin merem-melek. Di sini saya pertama kali melihat kemampuan makan teman-teman kuliah saya yang cungkring-cungkring tapi menyimpan black hole di dalam perutnya.

4. Dwilingga & Madtari
Modelnya sama, jualan roti bakar dan keju pake indomie. Serius, kalau pesan indomie (telur-kornet-)keju, parutan kejunya kayaknya lebih banyak daripada indomienya, hahahaha. Pelanggannya cakep-cakep, saya berasa jadi upik abu banget kalau ke sana *huh*

5. Ayam Cola Ganeca
Tengah malam di kampus kelaparan? Pilihan saya ayam cola yang buka 24 jam di trotoar depan kampus. Perasaan ayamnya enak banget deh, ada karamelisasi gula dan pedes-pedesnya. Habis makan biasanya ritualnya saya dianter pulang sama teman-teman. Itu salah satu yang saya kangenin dari jaman kuliah, makan berat sebelum tidur aja ngga bikin gendut.

6. Pecel Lele dan Soto Lamongan
Tapi saya lebih sering makan… nasi gorengnya hahahaha. Abangnya sampe hapal, saya maunya telurnya didadar terpisah. Yang memorable dari sini adalah abangnya yg rambutnya keriting & bibir tebel kayak Mimin pake wig.

7. Seafood Lautan Merah dan Moro Seneng
Yang lebih terkenal adalah Lautan Merah, lokasinya di Jl. Sulanjana. Moro Seneng lebih sepi, posisinya lebih dekat ke Balubur. Tapi rasanya mirip-mirip lah, aturannya juga mirip, nasi boleh ambil sepuasnya. Inilah cikal-bakal d’cost, harga seafoodnya seporsi… wait for it… mulai seribuan! Serius, hahahaha. Yang harga 1000an kalau ngga salah kerang rebus, sampai yang termahal 5000an mungkin kepiting. Udang & cumi sekitar 3000an, tapi ya itu, porsinya imut-imut. Saya biasa ke sini bareng adek saya Andy setiap saya habis gajian ngajar les. Makan sampai susah berjalan paling habis 20rb, hahahaha.

8. Capcay & Nasi Goreng Balubur
Ini lokasinya di depan Pasar Balubur lama (sekarang sudah digusur jadi jalan layang). Saya selalu mengingatnya sebagai Capcay & Nasi Goreng Jawa Timuran/Surabaya, karena masaknya pakai saos. Dimasak di atas anglo (pakai kipas angin kecil, ngga dikipas manual), buka malam dan saya sering makan ini sebelum latihan fisik saat orientasi mahasiswa. Yah kebayang lah ya, habis makan nasi goreng pedes trus lari-lari keliling kampus. Siksaan dobel, pegal-pegal sekaligus perut panas, hahahaha.

9. Warung Asmad
Sedia chinese food murmer, favorit saya adalah Ayam Kuluyuk dan Fuyunghai. Harga murahhh (5000an), porsi besar, bisa untuk lauk 2 orang sampai kenyang. Di saat menjomblo, saya biasa beli ini dibungkus untuk lauk makan malam dan sarapan *muka lempeng*.

10. Ayam Bakar Lina Baru
Udah puluhan tahun tapi namanya baru terus, hahahaha. Menu utamanya adalah nasi uduk pakai ayam bakar. Harga murah tentunya, tapi ngga semurah makanan lainnya di atas, jadi ini buat selingan saja.

11. Pecel Madiun
Penjualnya tante-tante keturunan chinese, lokasi di trotoar depan kampus ITB. Tantenya ramah, kalau ngasih nasi porsinya banyakkk. Sayang beliau baru berjualan menjelang saya lulus, jadi saya ngga sempat lama makan di situ.

12. Gudeg Murmer
Jaman saya kuliah dulu, penjual gudeg murmer bertebaran di seluruh Bandung. Kayaknya sih suppliernya sama, ciri khasnya adalah tenda berwarna biru. Perasaan sih enak-enak aja, sayur gudeg berwarna coklat tua dengan krecek dan pilihan lauk telur & ayam.

13. Lumpia Basah, Susu Murni & Yogurt
Saya dulu jarang ngemil (makanya kurus, hahahaha), dan rajin jogging di GOR Sabuga, belakang kampus. Yang paling nikmat ya minggu pagi setelah jogging, jalan kaki menuju kost lewat depan kampus, lalu minum susu/yogurt, atau makan lumpia basah. Kalau yang belum tahu, lumpia basah ini terbuat dari kulit lumpia yang diisi bengkuang dan tumisan toge telur. Jadi jangan bayangin amis-amis kayak lumpia semarang ya.

Ya sudah segini dulu, nanti kalau ada yang teringat lagi akan saya tambahkan. Di kesempatan berikutnya, saya akan share makanan nostalgia Bandung yang agak jauhan dari kampus. Tentunya bila saya ngga malas, hahahahaha.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s