Goa Lawah

Bali Day 1: Ubud & Klungkung

Ini sepenggal cerita dari liburan saya ke Bali tahun 2010 bareng bapak & adik. Total kami nginep 7 malam, 3 malam di Ubud dan 4 malam di Kuta. Enjoy🙂

Kami berangkat pagi buta dari Jakarta, sampe di Bali sekitar jam 9an dan supir mobil rental udah menunggu. Hampir 1 jam perjalanan ke Ubud, saya urus cekin di hotel lalu langsung meluncur ke Jl. Kedewatan untuk makan siang di Nasi Ayam Ibu Mangku. Soal rasa udah pada tau kali ya, buat saya ini salah satu makanan favorit. Pedesnya, uba rampenya, sedepnya, pokoknya pas deh. Sayang agak kurang cocok buat yang ngga suka pedes.

Nasi Ayam Kedewatan Bu Mangku

Nasi Ayam Kedewatan Bu Mangku

Habis itu kami lanjut ke Tegallalang, sekitar 20 menit-an dari Kedewatan. Pemandangannya beneran cakeeep banget kayak foto-foto di kartu pos. Di situ ada kafe yg bisa mandang langsung ke deretan sawah-sawah nan cantik. Sayang waktu itu penuh sama turis Jepang jadi kami ngga kebagian tempat. Baru foto-foto bentar eh gerimis turun, buru-buru deh balik ke mobil, lanjut ke tirta empul.

Sawah terasering di Tegallalang

Sawah terasering di Tegallalang

Ngga sampai 20 menit udah di Pura Tirta Empul, yang sudah berusia lebih dari 1000 tahun. Pura ini terkenal dengan beberapa mata air sucinya beserta khasiat masing-masing. Airnya bening dan sejuk banget, jadi banyak pengunjung yang ikutan umat untuk minum langsung di mata airnya (termasuk saya). Di sini juga ada kolam kuno yang keliatan mistis banget, beserta tanaman-tanaman airnya. Klo capek kelilingan, bisa istirahat di kafe sambil liat kolam ikan.

Tirta Empul

Tirta Empul

Selanjutnya kami naik mobil hampir 1 jam menuju Pura Goa Lawah, di Pesinggahan, Klungkung. Lawah artinya kelelawar, dan area pura ini melingkupi gua besar yang dihuni ribuan kelelawar. Menurut sejarah, gua ini dulunya tembus sampai kompleks Pura Besakih, namun menjadi tertutup sejak gempa tahun 1917. Kami sampai udah sore banget menjelang tutup (jam 5), jadi cuma sempat liat-liat sebentar. Suasana Pura hening (ngga ada pengunjung lain), cuma kedengeran suara burung laut dan kelelawar. Yup, pura ini deket banget sama pantai, cuma dibatasi jalan raya. Berhubung udah sore banget, kami ngga mampir ke pantainya, langsung menuju spot berikutnya.

Goa Lawah

Goa Lawah 

Saya udah sering denger “kehebatan” Lesehan Merta Sari di Pesinggahan ini sebagai produsen sate lilit terenak se-Bali (thus, sedunia kali ya, hahaha). Klo dari Goa Lawah balik ke Kuta/Denpasar, RM Merta Sari ini cuma beberapa ratus meter di sebelah kanan, dan ada plang penunjuk jalan masuknya. Lesehannya luas, dan pas kami datang menjelang jam 6 sore itu masih rame sama warga lokal yang ngandok (dine-in) di situ maupun yang mbungkus. Oh iya namapun warung di deket pantai/laut, expect to find rombongan lalat di beberapa tempat, meski keseluruhan warung masuk kategori cukup bersih. Kami belum lapar jadi paket nasi + sop ikan + sate lilitnya dibungkus aja buat dimakan di hotel, dan ternyata memang luar biasa enak dan banyak bokkk.

Sampe hotel udah jam 8 lewat, super capek tapi super puas kelilingan seharian.

 

Artha Guna Rental
Jl. Padma Utara, Kuta
Telp: (0361) 7492090, (0361) 753431, 081 2366 8609
http://www.sewamobilbali.org/

Nasi Ayam Kadewatan Bu Mangku
Jl. Raya Kedewatan, Ubud
Telp: 0361-974795

Lesehan Merta Sari
Jl.Pesinggahan, Dawan, Klungkung

One thought on “Bali Day 1: Ubud & Klungkung

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s