Dusun Widorokandang

Mudik! – Day 6

Dusun Widorokandang

Widorokandang

Hari ini agenda kami adalah ke rumah Bu Lik-nya Mbah di Widorokandang. Kebayang ngga sih, klo ibu saya umurnya 51, berarti nenek saya umurnya 70an, dan Mbah Widorokandang ini umurnya sekitar 90!

Widorokandang juga ngga jauh dari Magetan, 30 menit-an nyetir lah. Kami ngelewatin daerah Terung yang ada hutan bambunya dan pernah jadi lokasi Uka-Uka di TPI. Kata Ibu saya, jaman beliau masih kecil, klo mau ke rumah Mbah Widorokandang, paling takut klo musti lewat Terung. Konon katanya, pohon-pohon bambu itu bisa merunduk atau tegak sendiri, ngehalangin jalan orang yang mau lewat. Batu-batu dan bambu dari hutan bambu Terung mutunya bagus dan sering dipake buat ngebangun rumah. Tapi menurut legenda, material-material itu ngga boleh dibawa keluar Terung. Temennya Bos ada yang nekat bawa truk untuk dikirim ke Madiun, eh di jalan truknya slip dan terbalik, hiyyy…

Rumah Mbah Widorokandang persis kayak rumah desa di tivi. Dibuat dari kayu, pintunya banyak dan bisa dilipet-lipet ke samping, trus di samping ada dapur dan kandang-kandang (plus kebo segede gaban). Kami sebenernya ngga mau ngerepotin, tapi tiap dateng ke sana pasti langsung heboh disuguhin macem-macem. Berhubung kompornya masih pake minyak tanah dan kayu bakar, jadi kami musti nunggu agak lama sampai masakannya mateng. Pernah dicoba, kami baru dateng bentar trus langsung pamit, eeeh Mbah Widorokandang malah ngambek, bilang (pake bahasa Jawa) “Ya udah, klo mau pulang ya pulang aja. Emang di sini ngga bisa nyuguhin apa-apa…” Daripada kuwalat karna bikin Mbah kami marah, mending kami sabar menanti aja deh.

Sebelum pulang pasti adaaa aja yang diselundupkan oleh keluarga Widorokandang ke dalam mobil kami. Entah itu ubi lah, mangga lah, kali ini yang beruntung adalah 2 karung sawi segar hasil panen. Hekekekeke, buat campuran bikin indomi setaun juga ngga akan abis tuh sawi.

Planningnya habis itu kami mau beli sate kelinci, trus berenang (ngikutin kemauan sepupu-sepupu yang masih kecil lho, bukan keinginan saya). Ternyata sampai di warung sate kelinci, kelincinya udah habis diborong orang Yogya (what? jam 2 siang udah habis? emangnya bukanya jam brapa seh?). Sebagai pelipur lara, kami ngabisin bergelas-gelas es tape degan (kelapa muda) yang cuma dibandrol 1000 perak. No wonder warung itu rame banget. Esnya kayak es kelapa biasa, tapi dicampur tape ketan dikiiit aja buat nambah rasa manis, bukan asam. Gulanya juga dikit, dan dia pake gula asli, bukan gula biang. Jadi overall rasanya tetep rasa kelapa muda yang seger, and a tinge of sweetness.

Karna ngga nemu sate kelinci, kami langsung pulang aja, tidur siang bentar sebelum waktu makan malam. Saya ngabisin waktu tidur siang buat bikin tulisan ini, cek email, nyapa temen-temen saya yang OL di YM, buka-buka frenster, pokoknya *iPAQ + XPlor Corporate mode ON* deh.

Malamnya, Mas Tofik menginstruksikan dua mobil berangkat ke Gandu atau Nggandu, sentra industri ayam panggang di dekat Ngawi. Lucu juga, di mana-mana mah yang namanya sentra industri tuh tas, sepatu, tembikar, atau telur asin deh, tapi ini mah ayam panggang. Memang banyak keluarga di Gandu itu mencari nafkah dari panggangan ayam. Saya ngga tau juga whether mereka distribute produknya ke daerah lain atau cuma dijual di tempat aja.

Masuk ke gapura Gandu, saya liat beberapa rumah penduduk yang dijadikan resto dadakan. Ngga jauh beda sama rumah saya klo ketiban giliran arisan keluarga: kursi-kursi dikeluarin semua, trus digelar karpet buat alas duduk tamu yang dateng. Bedanya di sini alasnya ngga pake karpet, tapi tiker plastik. Langganan keluarga kami adalah bikinan Bu Suryani, yang sering didatengin orang-orang pemda dan militer, terutama dari Jawa Timur. Awalnya kedatangan kami ditolak dengan alasan habis, tapi entah gimana caranya akhirnya mereka menyanggupi masak untuk rombongan kami.

Saya nyobain ayam panggang rica-ricanya yang dateng lengkap sama lalapan dan dua macem sambel: sambel tomat dan sambel bawang. Ayamnya empuk dan bumbunya meresap sampai ke tulang. Sambel tomatnya juga enak, tapi sambel bawangnya yang unik. Terasa asin dan gurih, pedesnya galak dan berkarakter kuat. Lucu juga rasanya.

Rombongan yang dateng sesudah kami mulai ditolak satu-persatu oleh staf Ny. Suryani. Yang lucu adalah rombongan terakhir, isinya anak-anak muda, yaaah beda-beda tipis lah sama saya ^_^ Rombongan ini tanpa tanya maupun permisi langsung nyeletuk (pake bahasa Jawa) “Kayaknya enakan di luar deh, sejuk…” sambil gelar-gelar tiker di teras Ny. Suryani. Saya ketawa aja dalam hati sambil nunggu the moment of truth. Pas saya keluar, ternyata mereka udah jalan ke arah parkiran sambil tertunduk lesu, hekekekekke…

Seperti biasa, kami sampai rumah udah malam, jadi saya cuma sempat packing bentar trus langsung tidur.

 

Ayam Panggang Bu Suryani
Desa Gandu, Karangrejo
Magetan, Jawa Timur
Telp. (0351) 778 8088
HP. 081 2342 2377

3 thoughts on “Mudik! – Day 6

  1. ade chandra says:

    aku juga pernah tinggal di balipanjang mbak dan sering lewati terung karena ada teman saya didaerah terung. senangnya pernah tinggal didaerah sana hingga kini saya sangat sulit untuk melupakan. love u all community magetan.

    chandra
    jakarta

    Like

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s