Monyet Reog

Mudik! – Day 3

Monyet Reog

Topeng Monyet Reog

Hari selasa, akhirnya lebaran juga. Kami sholat Ied di mesjid deket rumah Mbah. Mesjid ini dibangun waktu Mas Gud masih jadi ketua RT, dan masing-masing anak-cucu Mbah (yang udah kerja) ikutan nyumbang buat pembangunan mesjid. Saya kebagian tugas menyuplai gagang pintu *hekekekekke, bangga.com*. Mesjidnya kecil tapi cantik (terutama gagang pintunya 8-) ), dan udah dipake buat sholat Ied sejak lebaran tahun lalu.

Saya sempat berharap kutbah Idul Fitri-nya dilaksanakan dalam bahasa Jawa, tapi ternyata ngga tuh. Taun kemarin juga gitu, full bahasa Indonesia. Doh, berasa kurang afdol gitu, lebaran di Jawa tapi dengerin kutbah bahasa Indonesia.

Habis sholat Ied, kami langsung menyerbu hidangan lebaran yang udah disiapin. Ada lontong (dibungkus pake daun pisang, jadi ngga bisa saya sebut ketupat), lodeh jipan, opor ayam, kerupuk, dan *surprise me!* pecelan lengkap. Saya tau, tepo pecel (tepo = lontong, dibaca kayak teko) emang enak, tapi plis deh, masa lebaran makan pecel juga? Lontongnya adem, ngga kayaknya lontong bikinan ibu yang dikasih garem dikit supaya lebih sedep. Yah, secara bikin lontongnya di-sub-kan ke vendor lain, jadi kita ngga bisa request mo kayak gimana resepnya.

Pas makan lontong ini, saya baru inget klo masih punya gorengan ikan wader yang saya beli di pasar. Masing-masing wader yang bentuknya kecil kayak ikan teri dibungkus oleh selaput tepung tipis warna kekuningan. Wader ini kata Ibu biasa ditemukan di kali atau selokan (klo jaman saya kecil, namanya ikan betok atau ikan gendot). Ngga lama, ikan-ikan itu pun pindah dari kantong plastik ke piring saya dan Dek Andy. “Hmmmm…” kata Dek Andy, “Rasanya…”. “Earthy”, saya jawab. Dek Andy langsung ketawa ngakak. Dia setuju, “earthy” memang kata yang tepat buat mendeskripsikan rasa wader goreng yang kami makan😀

Perut kenyang, waktunya bergerak. Pertama-tama kami datengin sodara-sodara yang deket rumah, mlipir terus jalan kaki sampai ke tempat adiknya Mbah yang tinggal di deket pasar lama. Selesai silaturahmi udah jam 9, Magetan puanasnya ngga ketulungan, jadi kami balik naik dokar. Sempat deg-degan aja gituh secara saya dan Dek Andy berukuran jumbo, takut kudanya ngambek di tengah jalan. Untungnya ngga terjadi hal-hal yang ngga diinginkan, tapi kami berdua tau klo sepanjang jalan si kuda pasti ngedumel ngga berenti-berenti🙂

Siang dan sore dihabisin untuk bermalas-malasan (baca: Magetan puanasnya ngga ketulungan, gile aje klo nekat ke luar rumah) dan menerima tamu yang dateng buat berlebaran. Jam 7 lewat, kami semua dah rapi dan siap-siap mau keluar. Niatnya cuma mau cari makan malam di deket-deket situ, jadi mobil sengaja ditinggal. Habis mampir di ATM BRI deket pasar baru, kami susurin Jl. Ahmad Yani, tujuannya mau ke tukang tepo tahu di deket kantor pos. Sampai di sana jam 8 lewat, dan seperti yang saya duga, teponya udah abis meski warungnya masih rame. Si ibu yang jual udah ngitung jumlah pemesan yang lagi ngantri sama jumlah stok material-nya, dan dia memutuskan bahwa ngga cukup.

Kami balik ke arah pasar baru, dan berenti di tukang tepo tahu lainnya (masih di Jl. Ahmad Yani). Di sini yang jual nenek-nenek dan single-fighter, jadi ngeliat antrian yang ada, saya bisa bayangin berapa lama kami musti nunggu buat nikmatin tepo tahu. Ah sudahlah sabar aja, yang penting kan barangnya ada. Lebih dari 30 menit kemudian, 3 piring tepo tahu siap disantap (ibu ngga ikut makan). Klo yang saya perhatiin, bikin tepo tahu tuh kayaknya gampang. Cuma bawang putih, cabe, bumbu kacang, petis, dan air secukupnya, trus dikasih lontong, tempe goreng, toge, dan telor dadar. Tapi rasanya heavenly… jauh lebih enak daripada ketoprak Jakarta. Five minutes of extacy yang musti dibayar sama jalan kaki 30 menit dan ngantri 30 menit. Pulang dari makan udah jam 9.30, jadi saya buru-buru tidur karna besok masih ada agenda penting.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s